Pengikut

Wednesday, January 18, 2012

(Nukilan) Cerita Cinta Satu Hari ~

Assalamualaikum warahmatullah dan salam pagi rabu.

 Hari ni hari rabu dan biasanya orang buat Wordless Wednesday, tapi aku banyak benda nak tulis. Tak apa kan? Idea datang mencurah-curah.

-Mula-

Ayam berkokok buat aku rasa rugi. Kenapa aku masih lena dibuai mimpi? Aku bangun dan segera menyucikan diri untuk menghadap Illahi. Peristiwa dua minggu lalu buat aku terkenang. Selesai Subuh, aku menadah tangan semoga Allah menunjukkan aku jalan yang perlu aku pilih. Atau adakah aku sudah terlambat?

"Kakak, ibu nak kakak terima semua ni dengan hati terbuka. Ibu bukan nak paksa kakak terima membabi buta, tapi ibu yakin ini adalah yang terbaik untuk kakak."

Aku pandang wajah ibu dalam-dalam. Sudah banyak kedutan di wajah ibu. Ibu sudah tua. Mahu saja aku menangis depan ibu, tapi, aku tak mampu. Aku terlalu keras hati untuk mengakui bahawa aku sedih. Aku tak pasti, kenapa ibu perlu memaksa aku dalam hal ini. Bukan ke aku yang bakal menghadapi semuanya nanti?

Ibu, apa yang perlu kakak buat? Betul ke jalan yang kakak pilih ni? Ibu yakin dengan semua ni?

Bunyi bising di dapur menyedarkan aku dari lamunan. Aku buka telekung yang aku pakai dan lipat elok-elok. Aku letakkan di atas katilku. Selepas aku menghela nafas panjang, aku menuju ke dapur. Aku lihat ibu sedang sibuk. Kami akan menerima tetamu hari ini. Tetamu yang aku tidak begitu alu-alukan kehadirannya. Kesian melihat ibu, aku cuba membantu.

"Kakak, pergi mandi dan bersiap. Ajak adik ke pekan beli daun sup. Ibu lupa beli kelmarin," arah ibu sambil memotong daging ayam di sinki.

"Ye, bu. Ada apa-apa lagi nak kirim ke?" Ibu senyap. Dia cuma menggeleng kepala. Dengan langkah yang lemah aku mengikut arahan ibu. Hati aku terus sahaja berdebar dan aku rasa seoalah seluruh badan aku turut menggeletar.

Adik memandu kereta perlahan. Dia seolah cuba memberi aku ruang untuk berfikir. Sesekali dia memandang wajahku yang sedikit muram. Adik menyentuh tangan aku dan berkata, " kakak jangan lah risau. Adik kenal dia. Adik dah selidik latar belakang dia. InsyaAllah, dia boleh jaga kakak dengan baik."

Ah, kenapa aku perlu mengakhiri zaman bujangku dengan cara ini? Aku impikan lelaki yang aku sendiri pilih, yang aku sendiri rasakan getar bila melihat wajahnya. Aku tak kenal dia! Kenapa dia perlu setuju dengan pilihan orang tuanya? Tidakkah dia rasakan semua ini keterlaluan? Absurd!


Aku capai telefon bimbit yang aku letakkan atas dashboard kereta.

"Salam. Saya Amani. Saya tau semuanya dah terlambat untuk saya katakan tidak, tapi, kamu rasa kita tengah memilih jalan yang betul ke? Kamu tak rasa semua ni mengarut? Kalau kamu datang hari ni, maknanya, kita takkan boleh berpatah balik. Kamu tak kenal siapa saya kan? Saya pun tak kenal siapa kamu. Saya dengar kamu tak tengok pun lagi macam mana rupa saya. Kalau kamu nampak saya dan kamu rasa tak suka, macam mana? Kamu buatlah keputusan, sebelum semuanya terlambat."

Aku letakkan semula telefon bimbit aku setelah menghantar mesej kepada nombor tersebut buat pertama kalinya. Ye, aku tidak pernah langsung menghubungi dia, begitu juga sebaliknya. Malah, aku tak pasti macam mana kami boleh berakhir dengan menyetujui penyatuan kami sebagai suami isteri. Tidakkah semua ini merupakan kerja gila?

Dalam jam 8 pagi, kami sampai di rumah. Semua adik-beradik ibu sudah menghiruk-pikukkan suasana rumah yang aku rasa menyedihkan. Aku cuba untuk senyum. Mungkin senyum tawarku tidak disedari oleh mereka. Mereka terlalu teruja. Ah, suka hati koranglah! Aku terus menuju ke dapur dan meletakkan daun sup yang dikirim oleh ibu di atas meja.

Makcik Zara menarik tanganku dan membawa aku ke bilik. Aku perlu bersiap, katanya. Aku hanya perlu dipersiapkan seringkas yang mungkin. Itu pintaku. Aku tak mahu berlebih-lebihan dalam urusan yang hati aku sendiri ragu-ragu. Aku diam saja sepanjang makcik Zara menyiapkan aku. Aku merenung jauh ke dalam cermin yang sudah banyak kali aku lihat. Wahai cermin, dapatkah kau baca hati ku? Air mataku seolah mahu melompat keluar, tapi, aku cuba tahankan.

Beberapa orang sepupu perempuanku yang masih kecil merenung aku. Aku pasti, dalam hati mereka kepingin untuk berada di tempatku. Seolah-olah seorang puteri raja yang bakal disatukan dengan putera raja dari kayangan. Aku pernah mengimpikan begitu dulu. Tapi, semua itu hanya angan-angan dan mimpi. Itu tak mungkin berlaku dalam dunia realiti. Aku pasti.

Aku tak sedar berapa lama entah aku mengelamun. Bila aku sedar saja, Tania sudah berada di sisiku.

"Kak Amani, diorang dah sampai!" Suara terujanya menggetarkan seluruh jiwa dan ragaku. Aku cuba gagahkan diri untuk senyum. Aku terasa seperti ingin lari. Ibu, tolong kakak.

"Amani, keluarga Amar nak mintak izin untuk benarkan Amar tengok Amani," kata makcik Zara. Aku hanya mengangguk. Keluar dari bilik itu, seolah-olah aku mengangkat bendera putih. Menyerah kalah. Aku tunduk. Aku hanya mendengar orang berbisik-bisik, mereka sangka aku malu. Hakikatnya, aku rasa tewas dan lemas.

Makcik Zara menyuruh aku duduk disebalik pintu. Kemudian, aku menjenguk keluar. Aku mencari-cari wajah Amar. Entah yang mana satu. Yang kuruskah? Yang gemukkah? Yang tua atau yang muda? Aku tahu, umurnya adalah 3 tahun lebih tua dariku. Tak mungkin dia setua itu. Bukan juga yang itu. Adakah yang itu? Aku berkira-kira sendiri dalam hati.

Seseorang kemudian berpaling dan memandangku. Wajahnya rata. Aku tak mampu mentafsir emosinya melalui wajahnya. Dia seorang yang mempunyai wajah putih bersih, bermata sedikit sepet dan aku merasakan suatu perubahan dalam hatiku. Dia berpaling semula. Ah, nanti dulu! Biar aku lihat wajah kau. Astaghfirullah, aku beristighfar dalam-dalam. Siapa dia? Adakah dia Amar? Aku pandang makcik Zara dengan wajah penuh tanda tanya. Makcik Zara pula seolah-olah bermain teka-teki, mengangkat kedua-dua bahunya sambil menjuih bibirnya yang merah.

"Amar balik dulu la mak. Amar tak rasa Amani bersedia untuk Amar," ujar lelaki itu. Eh? Nanti dulu! Apa makna semua ni? Semua orang mula berbisik hingga suasana jadi hiruk. Aku semakin keliru. Kenapa datang kalau hanya untuk balik semula? Kenapa buat aku hadapi semua ni, kalau dia tak sudi? Adakah aku terlalu jauh menyimpang dari yang dia harapkan? Saat itu, ingin saja aku menjerit dan bangun untuk menghalangnya dari pergi. Makcik Zara mencuit aku. Air mataku menitik jua akhirnya. Tapi, kali ini atas satu alasan yang jauh berlainan dari pagi tadi.

"Tak lama lagi Zohor. Lebih baik kita segerakan semua ni," kata Pakcik Kamal. Dia wakil dari pihak aku. Aku masih terpinga-pinga.

Tak lama kemudian, seorang wanita sebaya ibu bangun dan menyarungkan cincin di jari manisku. Aku menerimanya dan mencium tangannya. Dia senyum. Aku yang masih dalam tanda tanya hanya membalasnya dengan lewa. Adakah aku kini tunang Amar? Tapi, bukan ke dia kata mahu pulang tadi? Bukan ke dia telah menolak aku setelah melihat wajahku?

Malam itu, setelah semuanya selesai, aku baring di katil. Semua orang telah mengucapkan tahniah dan mendoakan semoga aku bahagia. Tapi, aku masih tertanya-tanya. Tiba-tiba mesej masuk dan aku dengan pantas mengambil telefon bimbitku. Aku seolah tahu siapa dia.

"Assalamualaikum. Nur Amani binti Kamarul Ariffin. Tahniah kerana telah menjadi tunangan orang. Maafkan saya. Saya Amar, lelaki yang kamu lihat siang tadi. Itu memang saya. Maafkan saya juga sebab pandang awak tanpa apa-apa perasaan. Maafkan saya juga, sebab pergi tanpa kata apa-apa."

Aku terhenti. Tunangan orang? Dengan siapa aku bertunang? Bukan dengan dia ke? Aku cepat-cepat sambung membaca.

"Macam mana rasanya menjadi tunangan orang yang awak tak kenal? Awak masih lagi rasa semua ni merepek? Saya pun masih rasa macam tu. Tak sangka, awak yang baru pertama kali saya tengok tadi, dah jadi tunang saya. Saya bukan sengaja tak mahu melihat gambar awak dan tak membenarkan awak lihat gambar saya, tapi, hati saya kuat mengatakan bahawa pilihan emak saya adalah tepat. Saya tak rasa ragu-ragu, dan saya semakin pasti bila melihat wajah awak tadi. Terima kasih dan saya harap semua ni akan berakhir dengan saya sah menjadi suami awak. :) "


Aku tekan butang reply dan menaip, 

"Kenapa awak balik macam tu je tadi? Kenapa cakap dengan mak awak yang saya belum bersedia? Tapi, kenapa akhirnya jadikan saya tunang awak?"

Diam. Beberapa minit berlalu masih tak ada mesej yang masuk. Aku jadi geram. Ingin saja aku menekan punat call. Tapi, aku masih belum punya keberanian itu. Aku terus menunggu. Tiba-tiba mesej masuk lagi.

"Oh, maafkan saya. Bukan saya tak mahu teruskan pertunangan kita, tapi, saya takut awak tak jadi nak tunang dengan saya kalau tengok saya lama-lama. Yelah, mata awak bundar, hidung awak mancung. Saya pulak, mata sepet macam Cina. Saya takut nanti awak bandingkan wajah saya yang tak berapa nak handsome ni dengan wajah awak yang manis tu. Baik saya jadikan awak tunang saya dulu sebelum awak ubah fikiran. Hehe."

Aku tergelak kecil. Bukan main dia ni. Belum apa-apa dah pandai mainkan perasaan aku. Aku tersenyum malam itu. Adakah ini cinta? Adakah kami akan berakhir bahagia? Aku belum pasti, tapi hati aku terus berdoa.

Credit to: google
-Tamat-

p/s: apa macam? Ok, tak? Diinspirasikan dari sesuatu. Hehe.

13 comments:

Eza Boom Boom :) said...

bestlah!! hee. Eza selalu berangan-angan nak jodoh pilihan keluarga. hee. Boleh ke tercapai impian Eza ni?? Hee, tunggu dan lihat...

.........cP~ said...

Hehe. pertama kali siarkan cerpen. Hak hak. Tulis laju tanpa fikir. Tak tau la berkualiti ke tak?

Attasinchi Izzan said...

ada kaitan ngn dri sndri kah?

life + journey said...

eeeee...bestlah .... buatlah cerita lagi ....sy suka baca ..

Iffah Afeefah said...
This comment has been removed by the author.
Iffah Afeefah said...

Terbaikla cp

serius termenjiwai pulak

adekah jdi cm watak aku dlm cte ni

nk2

Iffah Afeefah said...

Terbaikla cp

serius termenjiwai pulak

adekah jdi cm watak aku dlm cte ni

nk2

.........cP~ said...

Atanshinci- mana ada kaitan. Sejak bila pulak saya nak nikah?
life+journey- terima kasih. kalau inspirasi datang, insyaAllah.
Iffah- terima kasih. berapa kali komen ni? haha.

eezance said...

wah.. bakat penulis baru! :D hebat~

.........cP~ said...

@eezance- adeh. main2 je ni.haha.

Teenager Housemaid said...

thumbs up! :D

Eza Boom Boom :) said...

sambung2 :P

Anis Adila Aris said...

sweetnya...nak sambungan,..nak..