Pengikut

Thursday, January 19, 2012

(Nukilan) Insan Terpilih!~

Assalamualaikum warahmatullah kepada pembaca budiman.
Entah apa yang buat aku ingin menukilkan lagi cerita. Silakan. Harap ia menghiburkan.

-Mula-

"Aku suka kau lah!" Aku menjerit. Biarlah apa orang nak kata. Aku dah penat berselindung. Kenapa dia asyik mengusik aku? Aku puas mengelak. Aku puas berdalih. Kenapa dia suka sangat menyakat aku yang jujur dan naif ni? Mungkin muka aku sekarang merah padam. Aku dapat rasakan darah mengalir cepat ke pipi aku. Geram!

Muka Aqil berubah. Tercengang. Aku tak tahu apa yang dia fikirkan. Aku malu. Ingin saja aku lari dari situ. Nina datang membawa dua botol air mineral sambil tersenyum. Aku cepat-cepat membalas senyumannya. Aqil pun begitu. Nina menghulurkan air mineral tersebut kepadaku. Aku ambil dan cepat-cepat minum. Lega. Muka aku yang tadi rasa panas kian sejuk semula. Sesekali aku menjeling ke arah Aqil. Muka dia tenang saja. Kami berjalan. Aqil dan Nina berbual seperti biasa. Aku ikut saja dari belakang. Diam-diam.

"Ah, Lara. Jom makan kat McD nak? Aku belanja. Eh, Aqil belanja," kata Nina memandang Aqil tersenyum. Mereka akan bertunang tiga minggu lagi. Hari ini, mereka keluar mencari tudung untuk hari pertunangan mereka. Aku, seperti biasa, peneman setia Nina apabila dia keluar dengan Aqil. Aku tak perlu keluar sesen pun, maka, aku ikutkan saja. Aku juga tak mahu mereka keluar berdua saja. Tak manis, mungkin.

Sampai di restoran makanan segera dengan huruf M berwarna kuning itu, Aqil mempelawa aku duduk. Nina menuju ke kaunter. Aqil menurut saja. Aku duduk diam. Mereka nampak bahagia. Aku ingin tersenyum untuk mereka, tapi, hati aku seolah dirobek dengan pisau tajam. Beberapa kali aku beristighfar. Kenapa aku ni? Kenapa aku cakap macam tu dengan Aqil tadi? Malunya lah! Rasa nak balik je.

Nina kembali dan duduk di sebelahku. Dia menggenggam tapak tangan kananku dan terseyum lagi. Hanya senyuman yang aku lihat di wajahnya hari ini. Mungkin sejak hari dia menyatakan keputusan untuk bertunang dengan Aqil. Senyuman sentiasa bersamanya. Dia pandang wajahku dalam-dalam buat aku rasa malu. Kenapa dia pandang aku macam ni? Aku rasa macam dia sedang membaca fikiranku.

"Lara, kau okay ke?" Tanyanya dengan lembut. "Kalau kau tak selesa keluar dengan aku dan Aqil, kau cakaplah. Aku faham." Ye, aku tahu dia faham. Dia tahu perasaan aku terhadap Aqil. Dia tahu sangat. Cumanya, dia juga tak mampu berbuat apa-apa. Dialah bakal tunangan Aqil. Dia yakin Aqil adalah jodohnya. Aqil sajalah yang telah mengetuk pintu hatinya.

"Aku tak apa-apa. Kau ni. Janganlah risau sangat. Aku tak kisahlah. Setakat Aqil, macam lah aku kisah," ujarku. Aku tipu. Memang aku dah puas menipu. Saat Nina menyatakan hasratnya untuk menerima kehadiran Aqil sebagai raja dalam hatinya, aku mula menipu. Aku senyum.

"Aku sayang kau lebih tau," aku tak pasti sebenarnya. Aku tak pasti siapa yang aku sayang. Mungkin juga aku terlalu sayangkan mereka, maka, aku ingin mereka bahagia. Bersama, mereka berdua sahaja tanpa aku jadi orang ketiga. Biarlah aku menipu sebegini. Mereka terlalu berharga untuk aku korbankan demi kepentingan diri.

Selepas makan, Aqil menghantar aku pulang. Nina terlebih dahulu turun kerana dia ada urusan di tempat lain. Dia siap berpesan supaya Aqil menghantar aku sampai ke depan rumah. Jangan biarkan aku berjalan seorang diri di kawasan perumahanku yang aku telah duduk lebih tiga tahun. Begitu dia menjaga aku. Aku tak mungkin mengkhianati dia. Aqil seperti cuba membuka bicara. Agak lama dia teragak-agak untuk bersuara.

"Weih, kau apa pasal diam je? Takkan merajuk kot?"

"Apasal pulak aku nak merajuk? Kau ingat aku kau ke? Sikit-sikit nak merajuk," ujarku. Sengaja aku menyakat supaya suasana tak jadi janggal.

"Sorry lah. Kau marah ke aku asyik usik kau. Tapi, kau tau kan aku anggap kau macam kawan baik aku? Kau kan kawan baik Nina, maksudnya, kau kawan baik aku jugak." Sedaya upaya dia menerangkan nampaknya.

"Ye. Kau dengan dia kan kawan baik aku. Aku tau la tu. Tapi, tak payah lah kau asyik-asyik nak usik aku. Sikit-sikit tanya bila aku nak kahwin. Cakap aku tak ada siapa orang nak lah. Menyampah aku!" Luah hatiku. Biar dia faham.

Aqil senyum saja. Dia mengangguk. Dia juga nyatakan bahawa dia tak sengaja buat aku marah. Selalu pun aku layankan aje usikannya. Kali ni, aku naik marah pula. Pasti dia kaget. Bukan dia tak tahu perasaan aku pada dia, cuma dia kaget aku berani suarakan kenyataan tu.

Semua orang tahu aku sukakan Aqil. Nina tahu, Aqil tahu. Kami sama-sama tahu. Tapi, Aqil memilih Nina. Nina juga memilih Aqil. Cuma aku bukan insan terpilih. 

Akhirnya, hari yang ditunggu tiba. Nina menjemput aku ke rumahnya sejak semalam. Malam tadi, kami berbual panjang. Nina menyatakan debaran hatinya sebelum menjadi tunangan orang. Aku juga punya debaran yang sama, Nina. Tapi, atas sebab yang berbeza dan punya rasa berbeza. Aku sedih tapi, aku tak boleh sedih. Kau faham tak, Nina?

Sekejap saja, majlis selesai. Saat ibu Aqil menyarungkan cincin di jari manis Nina, aku rasakan diriku menggeletar. Pucat. Tapak tanganku sejuk dan berpeluh. Kalau saat ini aku memegang sesuatu, mungkin barang itu jatuh. Lemah.

"Tahniah, Nina. Kau cantik hari ni," ucapku entah ikhlas entah tidak. Aku tak mampu membuat keputusan. Nina senyum lagi. Air matanya tiba-tiba mengalir. Aku jadi keliru. Alamak! Kenapa pulak ni?

"Nina? Kenapa kau menangis? Ala.. Janganlah macam ni. Tengok, habis make up kau, tau tak?" Aku ambil tisu dan mengesat air matanya. Janganlah menangis. Air mata aku mungkin akan mengalir juga kalau kau begini, Nina. Tolonglah jangan hancurkan dinding yang aku bina untuk melindungi perasaan aku yang berbelah bahagi ni. Aku sudah berusaha dengan sangat kuat untuk berada di sini.

Nina menggenggam tanganku. Makin lama makin kuat. Air mataku tak terbendung. Dalam kamar itu, kami berdua akhirnya menangis. Mungkin orang di luar mampu mendengarnya. Tapi, kami sudah tak peduli lagi. Air mata kami berjujuran dan kami teresak-esak. Nina memelukku seperti yang selalu dia lakukan. Hati aku seperti dihancur leburkan. Kenapa aku punya perasaan pada lelaki milik Nina? Kenapa Nina memiliki lelaki yang aku suka? Aku malu situasi jadi seperti ini. Aku adalah orang ketiga yang tak mungkin menggugat kasih mereka.

Mesej masuk,

Wei, ko kat mana? Mana Nina? Kenapa korang belum keluar lagi? Aku nak balik dah ni?

Aku tekan butang reply dan meminta dia menunggu sebentar. Aku tergelak melihat Nina. Begitu juga dia. Kami membersihkan muka kami yang pasti hodoh dengan air mata. Nina bangun dahulu dan keluar. Aku menyusul kemudian. Dari jauh aku perhatikan Nina bersalaman dengan ahli keluarga Aqil. Aqil nampak bahagia. Aku pasti harapannya semakin membunga. Dia amat harapkan gadis itu, teman baikku, menjadi suri hidupnya. Hari ini, dia selangkah lebih dekat dengan impiannya itu.

 Dia pandang aku dan senyum. Mengangkat kening, mungkin menyatakan rasa puas hati dan bahagia. Aku mencebik. Malas aku nak layan! Suka la kau kan? Aku mengangkat dua tanganku dan menunjukkan dua ibu jari tanda bagus. Dia membalasnya.

Malam itu, di rumah sewaku yang sunyi, aku termenung panjang. Sunyinya. Semua orang balik kampung. Aku membuka komputer riba dan melihat semula gambar-gambar aku bersama Nina. Ada beberepa keping gambar Aqil dalam simpanan aku. Aku beristighfar beberapa kali dan membuat keputusan. Aku padamkan semua gambar Aqil. Kemudian, aku mencapai telefon bimbit dan mencari nombor lelaki itu. Dia bakal tinggal sejarah.

Aku tak suka kau lah!

Mesej dihantar. Aku menarik nafas panjang dan cuba untuk tidur. Aku pasti, malam ini bakal panjang.

credit to : Google

p/s:  Adakah aku cuma melarikan diri dari realiti dengan duduk kat sini? Aku ingin pulang, tapi, aku ingin pulang dengan berita gembira.

5 comments:

Iffah Afeefah said...

sedih sgt

maybe takde jodoh

tapi mmg terase sgt2 sdh

perlukan mase tuk lupekan sume

btw, usha lg cr brte baik tu

Eza Boom Boom :) said...

alahai, susahnya cinta 3 segi ni. Kena menipu, kena hipokrit. Kalau eza kat tempat lara tu, berulam jantung la hati Eza. huhu. tak dapat describe la macam apa sakitnye.. :(

.........cP~ said...

Situasi ni adalah sangat logik untuk berlaku. Heheh.

baby boo said...

klu berlaku kt sy.... sy perlukan ruang jauhkan diri dr kwn sy sbb diorg dh tau. klu xtahu bolehla sy berlakon!

.........cP~ said...

Hahaha. Susahlah kan. Dua2 kawan baik tu..